Sat. May 18th, 2024
Berbagi Informasi

Surabaya – Ribuan mahasiswa dari Aliansi BEM Surabaya memadati jalan depan Gedung DPRD Jawa Timur, Kota Surabaya. Mereka menyatakan duka cita terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).
“Duka cita kepada pemerintahan Jokowi saat ini,” kata salah satu mahasiswa saat berorasi, Kamis (14/4).

Orator juga memplesetkan program atau janji politik Jokowi sejak era Jokowi-Jusuf Kalla hingga Jokowi-Ma’ruf Amin yang bernama Nawacita menjadi ‘Dukacita’.

“Kebijakan Jokowi bukan nawacita tapi dukacita,” ujarnya.

Ia menilai kebijakan Jokowi tak pro terhadap rakyat. Serta tidak mencerminkan janji politiknya. Mereka pun menyatakan kecewa.

“Kebijakan pemerintah saat ini tidak pro kepada masyarakat,” katanya.

Para mahasiswa pun meminta pimpinan DPRD Jatim menemui massa untuk mendengar tuntutan mereka dan menyampaikannya ke pemerintah pusat serta DPR.

“Saat ini mahasiswa meminta DPRD bertemu kamu, dan menyatakan bahwa kebijakan harus pro rakyat. Mereka juga harus menyuarakan ke pemerintah pusat,” katanya.

Koordinator lapangan aksi Aliansi BEM Surabaya, S Andre Prasetyo Utomo mengatakan setidak ada 3.000 mahasiswa yang turun ke jalan.

Mereka menyampaikan tujuh tuntutan. Pertama menuntut pemerintah untuk melakukan evaluasi perihal kebijakan DMO dan DPO dan berdampak pada kenaikan dan kelangkaan minyak goreng di Indonesia.

Kedua, menuntut pemerintah untuk segera mengusut tuntas praktik mafia minyak goreng di Indonesia. Ketiga, melakukan evaluasi kenaikan harga BBM khususnya Pertamax dan meninjau secara intens perihal pendistribusian BBM Pertalite dan Solar yang mengalami kelangkaan.

“Keempat menuntut pemerintah menurunkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) 11 persen mengingat keadaan ekonomi di Indonesia sedang tidak baik-baik saja,” ujarnya.

Kelima menuntut pemerintah untuk menunda pemindahan Ibu Kota Negara sebelum rancangan pembangunan dan pengelolaan lingkungan dituntaskan mengingat anggaran yang dibutuhkan sangat tinggi.

Kemudian keenam mengutuk segala tindakan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) dalam proses pemindahan Ibu Kota Negara dari Jakarta ke Kalimantan Timur. Terakhir atau ketujuh wujudkan reforma agraria.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan Informasi dan Berita Terbaru - Garuda Media News

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Garuda Media News will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.