Berbagi Informasi

Bank Indonesia (BI) mencatat posisi cadangan devisa Indonesia di akhir Oktober 2022 sebesar USD130,2 miliar. Posisi cadangan devisa itu turun dibanding akhir September 2022 sebesar USD130,8 miliar

Direktur Departemen Komunikasi BI, Junanto Herdiawan mengatakan, turunnya cadangan devisa disebabkan oleh pembayaran utang luar negeri Pemerintah.

“Selain itu, untuk kebutuhan untuk stabilisasi nilai tukar Rupiah sejalan dengan meningkatnya ketidakpastian pasar keuangan global,” ujarnya dalam keterangan di Jakarta, Senin (7/11/2022).

Junanto memaparkan, posisi cadangan devisa itu setara dengan pembiayaan 5,8 bulan impor atau 5,6 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri Pemerintah.

“Posiai itu juga berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor,” imbuh di.

Dalam hal ini, tambah Junanto, BI menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan.

“Ke depan, Bank Indonesia memandang cadangan devisa tetap memadai, didukung oleh stabilitas dan prospek ekonomi yang terjaga, seiring dengan berbagai respons kebijakan dalam menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan guna mendukung proses pemulihan ekonomi nasional,” pungkas dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan Informasi dan Berita Terbaru - Garuda Media News

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Garuda Media News will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.