Sat. Apr 20th, 2024
Berbagi Informasi

Rumah Jahit Kaina dibangun oleh Inna Pertiwi sejak tahun 2012 silam. Tidak hanya untuk dirinya sendiri, saat itu ia memulai UMKM-nya tersebut dengan semangat membantu komunitas di sekitarnya.

“Dulu, awalnya sekedar jahit biasa aja untuk pribadi dan keluarga. Tidak ada niat untuk menerima pesanan atau bahkan butik,” ujar Inna.

Dengan modal awal mesin jahit hadiah dari suaminya, Inna mulai merintis usahanya secara perlahan dengan mendalami ilmu menjahit melalui pelatihan.

“Jadi, kalau ditanya modal ya tidak ada. Hanya kado mesin jahit dari suami,” ungkapnya.

Perlahan tapi pasti, usahanya tersebut didengar oleh teman-teman dan tetangganya. Lantaran melihat salah satu karyanya yang bagus dan rapi, Inna lantas diminta oleh salah satu tetangganya untuk membuka rumah jahit.

“Akhirnya saya buka Rumah Jahit dengan berbagai model dan tetap menerima pesanan. Awalnya dari mulut ke mulut sampai sekarang dikenal sampai di luar Pulau Jawa,” kata dia.

Rumah Jahit Kaina yang mulai dikenal banyak kalangan lantas banyak orang yang meminta Inna Pertiwi agar melatih mereka. Semenjak itu, Inna tidak hanya menerima peserta didik tapi juga menawari mereka pekerjaan dengan system one gate yakni pesanan melalui Rumah Jahit yang bisa dikerjakan semua orang di dalamnya dengan system bagi hasil.

“Dari 2017 lalu, kita juga sudah menerima order online. Di tahun yang sama kita juga udah menerima dalam jumlah yang besar,” ungkapnya saat ditemui Suara.com pada Kamis (11/5/2023).

Inna menuturkan, di momen hari raya, Rumah Kaina bisa menerima order hingga 700 pesanan dengan omzet mencapai jutaan rupiah tiap bulannya.

Untuk berkembang hingga saat ini, tidak lepas dari dirinya yang terus mengembangkan diri. Salah satu yang ia ikuti adalah pengembangan UMKM BRIncubator.

“Saya cukup banyak belajar di sana. Terutama dalam mengelola keuangan usaha. Sebagai salah satu UMKM kecil, cukup banyak ilmu yang saya terima dari workshop yang diadakan,” kata Inna Pertiwi.

 

Memberdayakan Perempuan

Seiring perkembangan usaha yang cukup pesat, Inna tidak hanya membuka pelatihan untuk mereka yang ingin belajar menjahit di Rumah Jahit Kaina yang berlokasi di Bromonilan, Kecamatan Kalasan, Sleman.

Bahkan, ia juga memersilakan peserta didiknya untuk meminjam mesin jahit dari dirinya agar bisa produksi sendiri.

“Asal digunakan untuk mencari rejeki yang halal, silahkan dipakai,” kata dia mengenang kembali masa-masa di mana dirinya mendukung orang-orang di sekitarnya.

Ia menuturkan, ada salah satu peserta didiknya yang merupakan mantan buruh garmen. Dengan sabar, Inna mengajari anak didiknya tersebut menjahit hingga memberinya mesin jahit agar bisa menjalankan usaha jahit sendiri.

Inna merasa bersyukur dirinya tidak hanya menjadi seorang penjahit untuk menghidupi ia dan keluarganya tapi juga bisa ‘menolong’ ibu-ibu lain yang membutuhkan penghasilan.

Inna masih mengingat ketika menerima dua orang ibu rumah tangga yang menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) oleh orang terdekatnya.

“Dulu, ada lima orang yang saya ajari dari nol. Dua orang diantaranya merupakan korban KDRT yang dilakukan suaminya. Karena saya dulu pernah gabung jadi relawan bantu korban KDRT, jadi punya informasi cukup terkait perkembangan kasus ini,” ujar Inna.

Dua orang itu cukup lama menjadi peserta didik Rumah Jahit Kaina, yakni kurang lebih selama tiga tahun. Selama belajar di Kaina, keduanya tidak hanya belajar bisa mandiri dalam berwirausaha tapi juga berusaha menyembuhkan trauma akibat kekerasan di masa lalu dengan berkarya.

“Saya berusaha agar mereka mau ikut saya, agar bisa berkembang untuk diri mereka sendiri, agar tidak hanya berdiam diri di rumah (kampung halaman). Apalagi waktu itu, suami mereka dipenjara. Terlebih lagi, ada kekhawatiran jika korban KDRT dibiarkan sendirian bisa berdampak lebih buruk nantinya,” kata dia.

Inna sendiri mengaku bersyukur bertemu dengan kedua sosok tersebut karena belajar banyak, terutama dalam masalah kehidupan. Karena dianggap cekatan dalam bekerja, salah satu dari perempuan korban KDRT itu saat ini sudah empat tahun bekerja sebagai penjahit di Jepang.

“Sudah enak hidupnya, Alhamdulillah rekan kerja dan bosnya juga baik, betah di sana. Sayangnya, satu orang lainnya meninggal dunia. Saya sangat sedih waktu itu,” imbuhnya.

 

Berkembang Melalui Komunitas

Guna memudahkan pekerjaan tanpa mengganggu pekerjaan rumah. Rumah Kaina memiliki grup Whatsapp yang berisi para anggota.

“Komunitas kami juga punya grub Whatsapp yang berisi saling sharing pesanan. Saya berikan pesanan penjahit nanti disebar melalui grup dan mereka kerjakan, jadi makin gampang,” kata dia.

Hal ini ia lakukan untuk memudahkan anggota komunitas jahitnya yang mayoritas ibu rumah tangga. Pasalnya, Inna memahami betul kesulitan yang dihadapi ibu-ibu dengan tanggung jawab anak. Dengan adanya penugasan-penugasan yang dikirim melalui Whatsapp, para penjahit yang tergabung dalam komunitas tidak perlu lagi datang ke Rumah Jahit Kaina tapi bisa mengerjakan tugasnya dari rumah masing-masing.

Saat ini, Kaina memiliki anggota komunitas mencapai puluhan orang yang mayoritas merupakan ibu rumah tangga.

Melalui komunitas Rumah Jahit Kaina, Inna berharap, para perempuan terutama ibu rumah tangga untuk tetap berdaya dan berkarya agar bisa mandiri, tidak terkecuali dalam keuangan.

“Fokus dengan usaha yang sekarang dijalankan. Naik turun bisnis itu fenomena biasa dan buka wawasan seluas-luasnya karena ilmu itu terus berkembang, tidak terkecuali dalam ilmu jahit. Terakhir, jangan anti-kritik, kritik itu dibutuhkan agar kita bisa terus berkembang” pungkasnya.

 

Dukungan BRI

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI) terus menunjukkan komitmen mendukung UMKM. Direktur Bisnis Konsumer BRI Handayani dalam ulang tahun ke-43 Dekranas yang berlangsung di Sky Lounge Menara BRILiaN, Selasa (9/5/2023) lalu mengatakan, kontribusi UMKM sangat penting dalam ekonomi nasional sehingga perlu mendapatkan dukungan penuh dari berbagai pihak.

“BRI hadir memberikan pelayanan dalam mendukung program Pemerintah pada aspek Permodalan bagi UMKM. Peranan UMKM dalam memenuhi kebutuhan masyarakat sangat penting sehingga diharapkan dengan adanya pelatihan sertifikasi tersebut semakin melegitimasi kepercayaan masyarakat terhadap UMKM”, ucap Handayani, melalui keterangan tertulis, dikutip pada Sabtu (13/5/2023).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan Informasi dan Berita Terbaru - Garuda Media News

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Garuda Media News will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.