Sat. May 18th, 2024
Berbagi Informasi

Desa Karangrejo, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang awalnya merupakan desa termiskin. Namun berkat berdirinya Balkondes PGN di Desa Karangrejo saat ini menjadi desa yang menarik bagi wisatawan.

Bahkan di desa ini menjadi tempat penyelenggaraan acara bergengsi yakni Festival Balkonjazz yang menghadirkan musisi musisi kenamaan.

Penggerak Pariwisata desa yang juga Ketua BUMDes Bumi Mulia Karangrejo Widodo Kamis (12/6)5/2022) menuturkan, Balkondes awalnya merupakan program dari Kementrian BUMN.

Adapun berdirinya Balkondes ini akibat keprihatinan atas kemiskinan yang terjadi pada masyarakat sekitar Borobudur termasuk Desa Karangrejo.

“Ada 22 desa di dekat Borobudur dan kami termasuk desa termiskin di Kabupaten Magelang. Ini sangat ironis mengingat Borobudur dikenal wisatanya Internasional yang banyak dikunjungi turis Mancanegara namun sangat ironis masyarakat di sekitar desa justru tingkat kemapanan ekonomi rendah bahkan tergolong miskin,” tuturnya.

Balkondes PGN yang menjadi tempat penyelenggaraan Balkonjazz ini memiliki banyak potensi wisata.Beberapa potensi seperti wisata edukasi di Gereja Puntuk Setumbu, traditional farming, aneka kerajinan serta tawaran homestay.

“Harapannya tamu menginap keliling dengan sepeda ke kebun kopi, taman buah dan sebagainya. Ini bentuk sinergitas desa dengan PGN dalam pengembangan Balkondes,” jelasnya.

Dengan penyelenggaraan Balkonjazz maka Widodo berharap Balkondes dapat mendunia dan dikenal. Selain itu mampu membuka mata dan menyadarkan warga sekitar begitu besar potensi dan peluang pengembangan Balkondes menjadi nilai ekonomi tinggi.

Widodo mengungkapkan harapannya dengan berdirinya Balkondes PGN Karangrejo juga diharapkan kunjungan turis dan pengunjung Borobudur dapat menyebar tidak hanya terpusat di Borobudur namun di sekitar Borobudur sehingga menjadi kebangkitan pariwisata desa sekitar Borobudur yang tadinya berada di garis kemiskinan.

Desa di sekitar Borobudur ada sebanyak 22 desa dan semua ada Balkondes. Masing-masing Balkondes didampingi oleh BUMN. Sementara Karangrejo didampingi PGN.

“Namun tidak semua Balkondes berjalan. Ada beberapa yang tidak aktif. Aktivasi Balkondes PGN Karangrejo sejak 2017 langsung diserahkan BUMDes,” jelasnya.

Balkondes PGN Karangrejo saat ini terus menjadi jujugan untuk studi banding desa wisata, riset pariwisata dan berhasil sumbang PAD tertinggi.

Sebelum ada Balkondes, masyarakat sekitar mencari nafkah dengan menjadi petani, tukang asong di Borobudur dan tukang. Namun seiring kemajuan desa wisata Karangrejo mereka bekerja di kawasan sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan Informasi dan Berita Terbaru - Garuda Media News

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Garuda Media News will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.